Usrati Jannati

Usrati Jannati

Usrati Fi Misr

Usrati Fi Misr

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Kelantan

Keluarga Di Kelantan

Cuti musim panas

Friday, June 22, 2007


Sepatutnya cuti kali ini aku berada di Malaysia. Bukan sebab lain, abah dan ibu adalah faktor utama. Ya, keluarga. Sudah lima tahun kaki ini tidak menyentuh tangga rumah di Kubang Kerian. Namun, keadaan masih belum mengizinkan. Belum ada rezeki lagi, kata orang. Tak mengapalah. Walaubagaimana pun, masa itu tetap akan tiba. Aku yakin.

Memandangkan peluang untuk bercuti di Malaysia belum nampak jalan, ada baiknya jika plan pengisian aku buat untuk memanfaatkan musim panas di bumi ini. Bumi Mesir. Dan aku meletakkan hantaran blog hari ini adalah ibarat manifesto kepada diri sendiri untuk mengisi sebuah percutian.

Diri sendiri

Mengapa diri sendiri? Sebab aku dah berkahwin. Plan yang aku rancang sekarang mestilah mengambil kira kewujudan si dia tersayang. Sebagai ketua keluarga, yang juga seorang pelajar, pertimbangan yang sewajarnya amatlah penting agar kedua-dua pihak beroleh manfaat dan diberkati. Namun, dalam hantaran kali ini cukuplah kiranya kukatakan bahawa dalam merangka sebuah perancangan, keadaan dan kemampuan diri turut diberi perhatian.

Plan untuk diri sendiri kupilih untuk menjadi perintis manifesto Soifi 2007. Di bawahnya tiga kata kunci yang pasti dan mesti dilaksanakan. Pertama, Memantapkan hafalan al-Quran. Kedua, memantapkan hafalan matan(syair Arab). Dan ketiga membikin sebuah buku.

Bagaimana hendak memantapkan hafalan al-Quran? Tasmik (Memperdengarkan bacaan tanpa melihat Mushaf). Bagiku, memantapkan hafalan al-Quran tidak ada jalan lain. Sebab itu aku sangat tidak bersetuju apabila kawan-kawan dari Shoubra atau siapa sahaja yang pernah menghafal al-Quran memilih untuk membaca di hadapan Syeikh dengan melihat Mushaf. Hafalannya tak akan ke mana. Malah lambat laun, perasaan kasih dan erat bersama al-Quran akan beransur-ansur hilang. Natijahnya, gelaran Hafiz al-Quran itu hanya tinggal nama dan gelar sahaja.

Dan aku memilih untuk menjadikan isteriku sebagai pentasmikku. Lebih mudah, lebih dekat dan dia juga beroleh manfaat. Mengapa tidak keluar rumah dan pergi ke majlis-majlis halaqah? Bukan tidak pergi. Tapi buat masa sekarang, aku memilih untuk memulakan dari rumah.


Ops. Tulisan ini terpaksa berhenti disini, kerana perancangan terpaksa diubah sedikit. Tetap juga berada di bawah tiga kata kunci utama. Bersambung pada entri akan datang :)

0 comments: