Usrati Jannati

Usrati Jannati

Usrati Fi Misr

Usrati Fi Misr

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Kelantan

Keluarga Di Kelantan

MENULIS dan MERASA; bagai kalis dengan luka

Saturday, April 10, 2010

Semoga saya sendiri mendapat inzar daripada tulisan ini. Menulis, boleh jadi dengan pen. Boleh dengan papan huruf digital. Menulis, sebenarnya sama sahaja dengan semua kerja yang lain. Membaca, makan, tidur, berjalan, duduk dan sebagainya. Dari sudut yang menyamakan kita semua. Ya, sebagai hamba. Menulislah dengan humble(cuba baca dengan membuang bunyi L)!


Mengarang dalam keadaan demikian boleh mengelakkan kita dari terkena penyakit Riya', Ujub, Takabbur dan Hasad. Virus sebegini juga biasa terkena kepada semua kita. Makhluk yang bergelar HAMBA.

Menulis, nasihat teman dunia pena, biarlah konsisten dan prolifik. Istiqamah. Terima kasih teman atas nasihat yang berguna itu. Namun, terkadang, kita juga harus ingat bahawa ada beberapa sudut kehidupan yang tidak akan mampu dirungkai dengan susunan bilah diksi dan kata. Justeru, ia mesti diimbangi dengan RASA. Supaya tulisan kita tidak KALIS teguran, nasihat dan bimbingan.

Bagaimana merasa? Menilai makanan itu manis atau masin kita gunakan lidah. Dengan ia juga kita merasakan nikmat ilmu pengetahuan dengan BERTANYA. Bukan menghukum. Dan bertanya melalui laman sembang sudut maya tidak mendedahkan kita kepada beberapa perkara. Intonasi suara, ekspresi muka, bahasa badan dan persekitaran yang kadang-kadang boleh menyebabkan kita tersalah tafsir.

Merasa, memerlukan kita terjun keluar. Kolong maya, laman sesawang, tulisan buku dan novelita, jika tidak kena cara dan etika, hanya menjadi dinding lutsinar bernama Jumud dan Terhad. Menghalang kita melihat dari sudut luar kotak. Merasa, perlu RASA. Bukan setakat bercerita, gula itu manis dan garam itu masin. Merasa ialah realiti.

Luka dengan tulisan tidak sama seperti luka dihiris pedang. Kerana pena dan pisau adalah lambang yang menjelaskan majaz dan hakiki.

Tuan punya laman, mengapa bermain dengan kata-kata ini? Oh, maafkan saya agak SS(syok sendiri) hingga terlupa kepada tuan punya Khitab. Terima kasih mengingatkan. :)

Dalam bahasa yang lebih ringkas, saya ingin mengatakan, bahawa setiap amal perbuatan kita mestilah atas dasar tanggungjawab. Dan amanah yang paling aula didahulukan ialah tanggungjawab kita sebagai hamba. Tidak kiralah apa jua lapangan yang diceburi. Apa jua peringkat yang dilalui, diduduki mahupun didaki. Sebagai anak, sebagai anggota keluarga, masyarakat, agama dan negara. Termasuklah dunia penulisan. Bila menulis, biarlah bertanggungjawab. Tidak bermakna dengan itu, setiap kata kita, itulah yang betul. Orang lain cakap semuanya salah. Tidak begitu. Saya cukup tidak bersetuju dengan gaya penulisan (percakapan, gurauan dan tingkah laku pun termasuk jugalah) yang keterlaluan menonjolkan diri sendiri.

Sikap sedemikian tidak saya senangi kerana ia biasanya membawa pemiliknya ke jalan penyakit sahaja. Penyakit H.A.T.I. Orang yang hatinya sakit berpotensi menemui ajal dengan jasad masih bernyawa. Selain itu, ada lagi penyakit yang turut berbahaya seperti degil, keras kepala (bukan keras kematu :D), dan merasa hebat dengan nikmat (Tak sedar, nikmat itu kadang-kala boleh jadi niqmah. Boleh juga jadi mehnah.).

Kepada diri saya, Inzar dan Nasihat ini pesankan, menulis, jangan hanya bermain rasa, lapik dan lapiskanlah agar tidak luka. Bukankah prevent itu lebih baik dari cure.

Orang baru mudah melatah,
Orang lama diam-diam sahaja,
Jalan ilmu wadahnya as'ilah,
____________________

(Ps: Ada sesiapa boleh tolong sudahkan? :D)


Ayah dan ibu

Tuesday, April 6, 2010



Wahai ayah dan ibu

dengarlah rintihan anakmu
pimpinlah diriku ini
di jalan penuh berduri

Berilah ilmu mengenal tuhan
pencipta diri ini
selamatkan dari tipuan dunia

menuju alam yang abadi

Ilmu akhirat wajib dipelajari
bekalan untuk bertemu ilahi
ilmu duniawi boleh dicari
panduan hidup untuk berbakti

Ayah dan Ibu ini impianku
ingin menjadi anak yang soleh
menolong ayah membantu ibu

terus berbakti di negeri abadi

Oh Tuhan beri kekuatan iman
pada kedua ayah dan ibuku

kau ampunkan segala kelemahan
sentiasa dalam bimbingan-Mu

setiap detik setiap saat

berada dalam redha-Mu
jalan yang lurus ditunjuki
tuhan jadi sahabat sejati

Daripada anakanda Aisyah Humaira' dan Nafi' :)

"Jadi mukaddimah, tapi tak menjadi..." :D

Monday, April 5, 2010


Membeli dan membantu!
Jom kuatkan Kewangan Tanta dengan membeli majalah Suara Kampus Gabungan Tanta dan Wilayah Persekutuan!

Kalam ini sepatutnya saya muatkan di dalam Suara Kampus Gabungan Tanta bersama Wilayah Persekutuan yang baru masuk ke pasaran pada Eminent 10 baru-baru ini. Sepatutnya ia telah terbit sebelum peperiksaan fasa kedua tahun lepas namun disebabkan masalah teknikal(Kesian ammu Zaki, asyik-asyik masalah 'teknikal' :d)dan beberapa masalah yang lain maka, ia terlewat dan tertangguh begitu sekali. Walaubagaimanapun, Syukur alhamdulillah kerana ia dapat juga diterbitkan. Hakikatnya kandungan kalam saya itu telah pun khilaf sedikit dengan apa yang berlaku di akhir proses penerbitan Suara Kampus tersebut. Ini kerana di peringkat akhir perbincangan antara dua pihak penaja telah memutuskan perbelanjaan cetakan akan ditanggung sepenuhnya oleh pihak Tanta. Namun, pihak Wilayah tetap bersetuju untuk tidak mengambil kembali artikel yang disediakan oleh ahli mereka. Walhal jika mereka berbuat demikian, pastinya akan tambah memudahkan lagi kerja mereka khasnya dalam projek gabungan mereka yang baru bersama dengan Iskandariah pada akhir tahun 2009. Terima kasih Wilayah!

Kalam ini juga sebenarnya telah pun lama siap dan ia sepatutnya sampai kepada pihak perekabentuk bersama-sama semua bahan yang lain. Namun disebabkan kesibukan menyiapkan diri serta barang-barang untuk pulang bercuti ke Malaysia Jun tahun lepas, saya jadi terlepas pandang akan bahan yang ini.

Selain dari kalam tamhid ini, banyak lagi perkara yang boleh diperbaiki dan dihalusi bersama terhadap suara kampus gabungan yang telah diterbitkan. Dalam masa yang sama, kebaikan dan faedahnya juga tetap ada. Harapan saya, ia dapat diteruskan dengan kerjasama dan perhatian yang lebih serious dari semua pihak. Dan jika ada teguran atau kritikan membina yang ingin disampaikan, janganlah ia disimpan di dalam hati. Pun begitu, biarlah ia disampaikan dengan adab dan budi bahasa bererti .

Akhirnya Semoga usaha seumpama ini, setidaknya mampu menjadi kerikil kepada bukit usaha dalam menjayakan gagasan perajurit tegar di medan penulisan dan sastera dakwah!

مقدمة للمجلة الجمعية الطلبة الماليزية

الحمدلله رب العالمين والصلاة والسلام على جميع الأنبياء والمرسلين وعلى من اقتدى بسننهم إلى يوم الدين
وبعد،

فإن ابتداء خطوة الإنسان صعب، ولكن استمرارها أصعب. فلكل مرحلة لها فلسفة غالية وحكمة بالغة. فليس بعيب إذا وقعنا مرة أو مرتين أو أكثر مادمنا نصر فى القيام ونكمل السير. ولكن العيب إذا فشلنا عن مقاومة الفشل والوقوع. وبدلا من ذلك نعيب أنفسنا بإتيان ألف أقاويل وتعليلات. ألم نسمع هداية النبوية حين قال صلى الله عليه وسلم (( إن الله يحب أحدكم إذا عمل عملا أن يتقنه ))
وهكذا نحن فى مجال الطبع والنشر. فإن ابتدأ نشر مجلة من جديدة أمر صعب. ولكن اسمترارها أصعب. فبعدما طبعت مجلة ‘سكتى’ الخامسة وبيان أن نسبة بيعتها ليست جيدة فقدت الهيئة الطلبة الماليزية بطنطا القدرة على استمرار عملية الطبع المجلة السادسة. فبعدما نسعى كل مانستطيع فعله لإصلاح الأمر نتوكل الأمر إلى الله الرحمن الرحيم. فعندئذ فتح باب العطأ الإلهى ويجيب المولى تبارك وتعالى فيحرك قلوب الهيئة الطبع والنشر من ولاية كوالا لمبور ليمد أيديهم على الهيئة الطلبة المالزية بطنطا وذلك فى دعوة إلى مهمة المشتركة لإظهار المجلة التى بين أيديكم، فالحمدلله على هذا الرزق الذى أوتى من حيث لانحتسب.
ومن هذه القصة القصيرة نستطيع أن نستنبط منها بأن المشوار ألف كيلومتر يبدأ من خطوة واحدة، وندرك أن كل سير المسلوك ما هى إلا حكم ووسائل لكى نتعلم منها. وفى النهاية نفهم أن هذا كله ليس إلا الطريق الموصل إلى خالق الكون. وما علينا إلا أن نحاسب أنفسنا ونحسن إيماننا وأخلاقنا وشكرنا وكل شئ أخذنا من نعم الله.

اللهم اجعل هذه الأعمال خالصا لوجهك الكريم وثقيل الميزان العدل الحكيم الرحيم, اللهم آمين!

أخوكم،
أبو عائشة، سبر باي
والسلام عليكم ورحمة الله تعالى وبركاته