Usrati Jannati

Usrati Jannati

Usrati Fi Misr

Usrati Fi Misr

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Kelantan

Keluarga Di Kelantan

Jom ke kuliah!

Thursday, November 18, 2010

Jom ke kuliah!

Antara cita-cita dan cinta

Saturday, October 16, 2010


Min huna ila hunak. Kalau dalam bahasa Arab, ila itu satu daripada kata penghubung. Ia tidak boleh sendirian dalam mengungkapkan makna. Perlu kepada pelengkap. Sebab itu, dalam menggambarkan erti pengakhiran yang terdapat pada batang tubuhnya, ia perlukan satu sasaran. Contoh, aku pergi ke sana. Maknanya, pemergian seorang aku mempunyai sebuah pengakhiran. Seorang aku memiliki kemampuan merentasi sesuatu jarak dan akhirnya sampai ke sasaran. Ya, aku sampai ke sana. Wah! Kalau semua perkara semudah ila sudah tentu tidak ada istilah antara cita dan cinta. Kerana yang memisahkan di sini dengan di sana hanyalah distance. Masafah. Tetapi antara cita dan cinta mesti ada pemilihan. Mesti ada pengorbanan. Lagi besar cita dan cinta, lagi besar dan tinggi harga pengorbanan yang mesti dibayar.


Lapan tahun mengejar cita yang dibina bertahun-tahun sebelum itu, aku kini berada di garis penentu yang baru. Sebuah permulaan yang baru dalam meniti peringkat-peringkat kehidupan. Dan di dalam tempoh itu, aku turut ditemani sebuah cinta. Dan terpaksa berjauhan dengan cinta-cinta yang lain. Sekarang, apakah masih ada peluang untukku meneruskan langkah menuju cita atau kembali berkhidmat dahulu?

Kepada tuhan aku berserah. Moga dianugerahkan cintaNya. Ditunjukkan jalan. Pilihan dan keredhaaNya. Yang pasti, apapun ketentuannya, kedua-duanya tetap agam dalam sanubari.

Tahun Empat Kuliah al-Quran 2010 (Mustajid)

Monday, July 5, 2010



Duduk dari kanan : Mohamad Nahi Mohamed Hasbullah, Izuli bin Dzulkifli, Mohd Ridza Mohd Adnan.
Berdiri dari kanan : Mohd Taufik Abu Hassan, Mohamad Norhafeez Mohamad Basir, Nabil Fikri Ahmad Khari, Azuwad Adzhar Abu Samah, Muhamad Hafiz Md Samuri.

Pada entri kali ini, saya ingin mengkhalayakkan kawan sekelas di 'sekolah'. Mungkin sesetengah orang beranggapan entri sebegini lebih didominasi oleh emosi dan perasaan. Saya tidak menidakkannya. Namun barangkali boleh saya tambahkan juga beberapa natijah lain yang turut terdapat pada konsep entri ini.


Pertama : Maklumat mahasiswa
Info ini mungkin dapat membantu dikit banyak kepada teman-teman di tanah air yang ingin mengumpul maklumat berhubung pelajar di 'sekolah' kami. Mereka ini juga boleh dirujuk untuk bertukar pandangan berhubung pembelajaran ilmu al-Quran dan al-Qiraat khasnya di al-Azhar mahupun prospek di Malaysia.


Kedua : Alternatif ikutan
Barangkali idea ini telah pun dipraktikkan di kebanyakan peringkat persatuan pelajar yang ada. Seperti Album Kenangan, CD Sahabat, Buku Nostalgia dan sebagainya. Saya hanya mengambil teladannya sahaja. Aplikasi teknologi yang begitu mudah mungkin turut menyumbang kepada penurunan enthusiasm kebanyakan pelajar untuk mengumpul maklumat kawan-kawan sendiri.
Walaubagaimanapun, itu tidak menafikan rasional dan sumbangan yang mampu diberi oleh penngumpulan seumpama ini.

Oleh yang demikian, saya mengambil peluang ini untuk mendapat pahala dengan mencadangkan kepada kawan-kawan di luar sana untuk terus bersemangat mengenali dan menghayati teman sekeliling; kawan sekelas, seusrah, serumah, sebilik, 'rival', dan lain-lain lagi. (Apatah lagi keluarga dan guru-guru). (Apatah lagi Allah Azza Wajaal, Rasul junjungan, Para Sahabat yang hebat dan Ulama yang tulus).


Ketiga : Pengerat Ukhuwwah pelengkap iman
Antara pesanan baginda Rasul kepada kita ialah mementingkan hubungan persaudaraan. Bahkan ia penyempurna iman kepada Allah dan Rasulullah sallallahu alaihi wasallam. Sesungguhnya pertemuan itu tidak hanya nikmat yang dirasai atau sumber memperkayakan pengalaman hidup semata-mata. Lebih dari itu, ia nanti akan dihitung dan dihisab di depan Allah Taala. Adakah kita benar-benar memanfaatkan ukhuwwah sebagai nilai tambah keimanan kepadaNya Yang Maha Agung lagi Suci, ataupun sebaliknya.


Ini ialah maklumat yang lebih detail mengenai gambar di atas (Ada beberapa maklumat yang tidak disertakan. Kalau nak tanyalah lagi! :D):

Izuli bin Zulkifli.
Tampin Negeri Sembilan.
Anak Pertama.
Sudah berkahwin.
-Tunku Besar Tampin School
-Maahad Ahmadi Negeri Sembilan
-Maahad Qiraat Shoubra
-Kuliah al-Quran al-Karim
Kelebihan : Ingatan al-Quran dan Qiraat Jama'

Azuwad Adzhar Abu Samah
SM Raja Lope Nor Rashid Tanjung Piandan
Anak keempat.
Sudah berkahwin.
-Sekolah Kebangsaan Tasek Dermawan Perak
-Maahad Tahfiz Malim Nawar
-Maahad Qiraat Shoubra
-Kuliah al-Quran al-Karim
Kelebihan : Mahir berbahasa Arab Ammi.

Mohd Taufik Abu Hassan
Belum Berkahwin
Anak Ketiga.
-Maahad Qiraat Shoubra
-Kuliah al-Quran al-Karim
Kelebihan : Bank info ulama' Tazkiatun Nafs

Nabil Fikri Ahmad Khari
Taman Dato' Senu Kuala Lumpur.
Anak ketiga.
Belum berkahwin.
-Sekolah Rendah Kebangsaan La Salle (1) Sentul
-Maahad Qiraat al-Azhar Amal Aimi
-Maahad Qiraat Shoubra
-Kuliah al-Quran al-Karim
Kelebihan : Ingatan al-Quran yang sangat lancar.

Mohamad Norhafeez Mohamad Basir
Sungkai Perak.
Sudah berkahwin.
Anak pertama dari enam adik beradik.
-Tadika Kemas Kilang Sawit Trolak
-SK Trolak Utara
-SMKA Sultan Azlan Shah
-Darul Quran JAKIM
-Maahad Qiraat Shoubra
-Kuliah al-Quran al-Karim
Kelebihan : Kemampuan mencongak seperti calculator

Mohamad Nahi Mohamed Hasbullah
Pasir Puteh Kelantan.
Sudah berkahwin.
Anak ke 16.
-Sek. Ren. Kg. Raja
-Maahad Tahfiz al-Quran Pulai Chondong
-Maahad Qiraat Shoubra
-Kuliah al-Quran al-Karim
Kelebihan : Aktif Berpersatuan dan niaga.

Mohd Ridza Mohd Adnan
Paka, Terengganu.
Sudah berkahwin.
Anak sulung.
-Tadika Pinang Merah, Paka, Terengganu.
-Sek Keb Kg Nyior, Paka.
-Sek Men Kebangsaan Paka
-Maahad Qiraat Shoubra
-Kuliah al-Quran al-Karim
Kelebihan : Bahasa Arab yang mantap dan Pengamal Perubatan Islam.

Muhamad Hafiz Md Samuri
Meru, Klang, selangor.
Sudah berkahwin.
Anak pertama daripada tiga adik beradik.
-Tadika Kemas Kg Budiman, Meru.
-SRK Sungai Binjai, Meru.
-SRA Meru
-Sekolah Agama Menengah Tinggi Tengku Ampuan Jemaah, Shah Alam
-Markaz Tahfiz Negeri Selangor MARTAH
-Maahad Qiraat Shoubra
-Kuliah al-Quran al-Karim

Kelebihan : Daya ingatan dan kefahaman yang jitu serta berperibadi.

Semoga entri ini ada manfaatnya. Sehingga berjumpa lagi. Doakan kami berjaya (Mood sedang menunggu result exam)!

Sanah Helwah Aisyah

Monday, June 14, 2010



SELAMAT HARI LAHIR DIUCAP UNTUKMU SAYANG

AISYAH HUMAIRA' BINTI MOHD NURUL HISYAM


Ya Allah Ya Tuhan Kami,
Berikanlah kesihatan kepada anakanda Aisyah,
jadikan
dia hamba-Mu yang sempurna, cerdik, alim, pandai, beriman dan solehah.

Ya Allah,
Indahkanlah akhlaknya sepertimana Engkau indahkan rupa parasnya, merdu dan lunakkanlah suaranya untuk membaca al-Quran dan hadis.
Semoga dia mendapat berkat
daripada Rasul-Mu
Saidina Muhammad SAW...

( Titipan doa tasbih sejak dikau mula hadir dalam
rahim ibu)

Dear Abah...

Monday, May 3, 2010


Semoga Allah memberikan abah juga umi kebahagiaan, kegembiraan dan keberkatan dalam meniti kehidupan. Selamat Hari lahir: 03/05/1954
Nabi pernah kata, orang yang paling baik itu ialah yang panjang umurnya dalam ketaatan. Semoga abah, umi dan kita semua termasuk dalam golongan itu, amin!
Type rest of the post here

MENULIS dan MERASA; bagai kalis dengan luka

Saturday, April 10, 2010

Semoga saya sendiri mendapat inzar daripada tulisan ini. Menulis, boleh jadi dengan pen. Boleh dengan papan huruf digital. Menulis, sebenarnya sama sahaja dengan semua kerja yang lain. Membaca, makan, tidur, berjalan, duduk dan sebagainya. Dari sudut yang menyamakan kita semua. Ya, sebagai hamba. Menulislah dengan humble(cuba baca dengan membuang bunyi L)!


Mengarang dalam keadaan demikian boleh mengelakkan kita dari terkena penyakit Riya', Ujub, Takabbur dan Hasad. Virus sebegini juga biasa terkena kepada semua kita. Makhluk yang bergelar HAMBA.

Menulis, nasihat teman dunia pena, biarlah konsisten dan prolifik. Istiqamah. Terima kasih teman atas nasihat yang berguna itu. Namun, terkadang, kita juga harus ingat bahawa ada beberapa sudut kehidupan yang tidak akan mampu dirungkai dengan susunan bilah diksi dan kata. Justeru, ia mesti diimbangi dengan RASA. Supaya tulisan kita tidak KALIS teguran, nasihat dan bimbingan.

Bagaimana merasa? Menilai makanan itu manis atau masin kita gunakan lidah. Dengan ia juga kita merasakan nikmat ilmu pengetahuan dengan BERTANYA. Bukan menghukum. Dan bertanya melalui laman sembang sudut maya tidak mendedahkan kita kepada beberapa perkara. Intonasi suara, ekspresi muka, bahasa badan dan persekitaran yang kadang-kadang boleh menyebabkan kita tersalah tafsir.

Merasa, memerlukan kita terjun keluar. Kolong maya, laman sesawang, tulisan buku dan novelita, jika tidak kena cara dan etika, hanya menjadi dinding lutsinar bernama Jumud dan Terhad. Menghalang kita melihat dari sudut luar kotak. Merasa, perlu RASA. Bukan setakat bercerita, gula itu manis dan garam itu masin. Merasa ialah realiti.

Luka dengan tulisan tidak sama seperti luka dihiris pedang. Kerana pena dan pisau adalah lambang yang menjelaskan majaz dan hakiki.

Tuan punya laman, mengapa bermain dengan kata-kata ini? Oh, maafkan saya agak SS(syok sendiri) hingga terlupa kepada tuan punya Khitab. Terima kasih mengingatkan. :)

Dalam bahasa yang lebih ringkas, saya ingin mengatakan, bahawa setiap amal perbuatan kita mestilah atas dasar tanggungjawab. Dan amanah yang paling aula didahulukan ialah tanggungjawab kita sebagai hamba. Tidak kiralah apa jua lapangan yang diceburi. Apa jua peringkat yang dilalui, diduduki mahupun didaki. Sebagai anak, sebagai anggota keluarga, masyarakat, agama dan negara. Termasuklah dunia penulisan. Bila menulis, biarlah bertanggungjawab. Tidak bermakna dengan itu, setiap kata kita, itulah yang betul. Orang lain cakap semuanya salah. Tidak begitu. Saya cukup tidak bersetuju dengan gaya penulisan (percakapan, gurauan dan tingkah laku pun termasuk jugalah) yang keterlaluan menonjolkan diri sendiri.

Sikap sedemikian tidak saya senangi kerana ia biasanya membawa pemiliknya ke jalan penyakit sahaja. Penyakit H.A.T.I. Orang yang hatinya sakit berpotensi menemui ajal dengan jasad masih bernyawa. Selain itu, ada lagi penyakit yang turut berbahaya seperti degil, keras kepala (bukan keras kematu :D), dan merasa hebat dengan nikmat (Tak sedar, nikmat itu kadang-kala boleh jadi niqmah. Boleh juga jadi mehnah.).

Kepada diri saya, Inzar dan Nasihat ini pesankan, menulis, jangan hanya bermain rasa, lapik dan lapiskanlah agar tidak luka. Bukankah prevent itu lebih baik dari cure.

Orang baru mudah melatah,
Orang lama diam-diam sahaja,
Jalan ilmu wadahnya as'ilah,
____________________

(Ps: Ada sesiapa boleh tolong sudahkan? :D)


Ayah dan ibu

Tuesday, April 6, 2010



Wahai ayah dan ibu

dengarlah rintihan anakmu
pimpinlah diriku ini
di jalan penuh berduri

Berilah ilmu mengenal tuhan
pencipta diri ini
selamatkan dari tipuan dunia

menuju alam yang abadi

Ilmu akhirat wajib dipelajari
bekalan untuk bertemu ilahi
ilmu duniawi boleh dicari
panduan hidup untuk berbakti

Ayah dan Ibu ini impianku
ingin menjadi anak yang soleh
menolong ayah membantu ibu

terus berbakti di negeri abadi

Oh Tuhan beri kekuatan iman
pada kedua ayah dan ibuku

kau ampunkan segala kelemahan
sentiasa dalam bimbingan-Mu

setiap detik setiap saat

berada dalam redha-Mu
jalan yang lurus ditunjuki
tuhan jadi sahabat sejati

Daripada anakanda Aisyah Humaira' dan Nafi' :)

"Jadi mukaddimah, tapi tak menjadi..." :D

Monday, April 5, 2010


Membeli dan membantu!
Jom kuatkan Kewangan Tanta dengan membeli majalah Suara Kampus Gabungan Tanta dan Wilayah Persekutuan!

Kalam ini sepatutnya saya muatkan di dalam Suara Kampus Gabungan Tanta bersama Wilayah Persekutuan yang baru masuk ke pasaran pada Eminent 10 baru-baru ini. Sepatutnya ia telah terbit sebelum peperiksaan fasa kedua tahun lepas namun disebabkan masalah teknikal(Kesian ammu Zaki, asyik-asyik masalah 'teknikal' :d)dan beberapa masalah yang lain maka, ia terlewat dan tertangguh begitu sekali. Walaubagaimanapun, Syukur alhamdulillah kerana ia dapat juga diterbitkan. Hakikatnya kandungan kalam saya itu telah pun khilaf sedikit dengan apa yang berlaku di akhir proses penerbitan Suara Kampus tersebut. Ini kerana di peringkat akhir perbincangan antara dua pihak penaja telah memutuskan perbelanjaan cetakan akan ditanggung sepenuhnya oleh pihak Tanta. Namun, pihak Wilayah tetap bersetuju untuk tidak mengambil kembali artikel yang disediakan oleh ahli mereka. Walhal jika mereka berbuat demikian, pastinya akan tambah memudahkan lagi kerja mereka khasnya dalam projek gabungan mereka yang baru bersama dengan Iskandariah pada akhir tahun 2009. Terima kasih Wilayah!

Kalam ini juga sebenarnya telah pun lama siap dan ia sepatutnya sampai kepada pihak perekabentuk bersama-sama semua bahan yang lain. Namun disebabkan kesibukan menyiapkan diri serta barang-barang untuk pulang bercuti ke Malaysia Jun tahun lepas, saya jadi terlepas pandang akan bahan yang ini.

Selain dari kalam tamhid ini, banyak lagi perkara yang boleh diperbaiki dan dihalusi bersama terhadap suara kampus gabungan yang telah diterbitkan. Dalam masa yang sama, kebaikan dan faedahnya juga tetap ada. Harapan saya, ia dapat diteruskan dengan kerjasama dan perhatian yang lebih serious dari semua pihak. Dan jika ada teguran atau kritikan membina yang ingin disampaikan, janganlah ia disimpan di dalam hati. Pun begitu, biarlah ia disampaikan dengan adab dan budi bahasa bererti .

Akhirnya Semoga usaha seumpama ini, setidaknya mampu menjadi kerikil kepada bukit usaha dalam menjayakan gagasan perajurit tegar di medan penulisan dan sastera dakwah!

مقدمة للمجلة الجمعية الطلبة الماليزية

الحمدلله رب العالمين والصلاة والسلام على جميع الأنبياء والمرسلين وعلى من اقتدى بسننهم إلى يوم الدين
وبعد،

فإن ابتداء خطوة الإنسان صعب، ولكن استمرارها أصعب. فلكل مرحلة لها فلسفة غالية وحكمة بالغة. فليس بعيب إذا وقعنا مرة أو مرتين أو أكثر مادمنا نصر فى القيام ونكمل السير. ولكن العيب إذا فشلنا عن مقاومة الفشل والوقوع. وبدلا من ذلك نعيب أنفسنا بإتيان ألف أقاويل وتعليلات. ألم نسمع هداية النبوية حين قال صلى الله عليه وسلم (( إن الله يحب أحدكم إذا عمل عملا أن يتقنه ))
وهكذا نحن فى مجال الطبع والنشر. فإن ابتدأ نشر مجلة من جديدة أمر صعب. ولكن اسمترارها أصعب. فبعدما طبعت مجلة ‘سكتى’ الخامسة وبيان أن نسبة بيعتها ليست جيدة فقدت الهيئة الطلبة الماليزية بطنطا القدرة على استمرار عملية الطبع المجلة السادسة. فبعدما نسعى كل مانستطيع فعله لإصلاح الأمر نتوكل الأمر إلى الله الرحمن الرحيم. فعندئذ فتح باب العطأ الإلهى ويجيب المولى تبارك وتعالى فيحرك قلوب الهيئة الطبع والنشر من ولاية كوالا لمبور ليمد أيديهم على الهيئة الطلبة المالزية بطنطا وذلك فى دعوة إلى مهمة المشتركة لإظهار المجلة التى بين أيديكم، فالحمدلله على هذا الرزق الذى أوتى من حيث لانحتسب.
ومن هذه القصة القصيرة نستطيع أن نستنبط منها بأن المشوار ألف كيلومتر يبدأ من خطوة واحدة، وندرك أن كل سير المسلوك ما هى إلا حكم ووسائل لكى نتعلم منها. وفى النهاية نفهم أن هذا كله ليس إلا الطريق الموصل إلى خالق الكون. وما علينا إلا أن نحاسب أنفسنا ونحسن إيماننا وأخلاقنا وشكرنا وكل شئ أخذنا من نعم الله.

اللهم اجعل هذه الأعمال خالصا لوجهك الكريم وثقيل الميزان العدل الحكيم الرحيم, اللهم آمين!

أخوكم،
أبو عائشة، سبر باي
والسلام عليكم ورحمة الله تعالى وبركاته



Dewan Muktamar

Wednesday, March 31, 2010


Ini ialah gambar dewan Muktamar kuliah al-Quran yang masih dalam pembinaan. Saya sengaja muatkan di sini untuk kenang-kenangan. Alhamdulillah, bangunan baru kuliah semakin hari semakin menampakkan strukturnya yang lengkap. Semoga ia dapat siap dengan lancar dan diberkati.





Ceritera orang kampung

Tuesday, March 30, 2010


Setelah lama tidak menulis, jari jemari menjadi kaku dan sentiasa menggesa untuk kembali ke punat backspace. Lintasan hati juga jadi ragu dan tidak yakin dengan pemilihan kata. Turut menyampuk kata bicara di kolong minda, mengingatkan kerja itu dan tugasan ini. Aduh, sungguh terpaksa bermujahadah untuk menulis. Oh ya, apa pula yang hendak dituliskan? Samada terlalu banyak atau memangnya tiada idea yang sedang bersarang di ruang fikir sekarang ini wahai tuan punya laman? Katanya Wak, blog saya ini isinya cerita. Santai berhikayat. Jadi Wak, izinkan saya bercerita lagi.

Tapi, maafkan saya jika ceritanya tidak menarik. Al-maklumlah berkisah dengan nafas termengah begini. Ritmanya kadang-kadang sekata. Ceritanya tidak ke mana, nafasnya yang berjela-jela. Begini wak, di kampung saya ada ramai orang yang bujang dan berdara. Sedikit sahaja yang sudah berkeluarga. Namun, semuanya hidup penuh rukun dan aman. Bahkan kalau dahulu, anak-anak kecil yang lahir dari keluarga yang sedikit itu dianggap bagai anak saudara semua yang bujang trang tang-tang itu. Erat dan kemas ikatan ukhuwwah itu. Atau Mantap sungguh rasa persaudaraannya kalau dalam bahasa kita.

Biasalah, bila ramai-ramai begini kerenahnya juga bermacama-macam. Antara ragam yang banyak itu, ada satu yang saya nak cerita kepada Wak sekarang. Begini, di kampung saya ada dua buah sekolah berubat. Ubat 'Hati' dan Hati. Semua yang duduk di sini atau lebih tepatnya saya katakan SEMUA yang datang ke kampung saya itu sebenarnya ingin belajar di sekolah tersebut. Jadi bolehlah kalau nak digelarkan masyarakat kampung saya itu golongan yang baik dan berjihad, seperti kata Hadis. Selain itu, sudah menjadi adat hidup berkampung, ada penghulunya dan ada kegiatan sosialnya. Kalau kematian, pakat-pakat mereka membaca Yasin. Kalau berkahwin, Pakat-pakat mereka bergotong-royong berkenduri. Begitu juga diadakan perhimpunan umum sekali sekala untuk lebih mengeratkan hubungan.

Yang anehnya wak, ada yang seakan leka dari tujuan asal bermukim di kampung itu bila terlalu sibuk dengan kegiatan. Sekolah pun jarang sangat hadir. Ada juga yang terlebih fokus kepada matlamat berkampung di situ sehingga tidak bergaul dengan jiran-jiran. Ada lagi yang lebih aneh, tidak ke kenduri tahlil dan tidak ke sekolah. Di rumah sahaja. Eh, macam-macamlah Wak jenis orang ini ya.

Satu ketika saya pernah dengar ceramah kumpulan yang pertama. Katanya, pelajar sekolah Hati tidak sesuai bernikah sekarang. Kerana kerja rumahnya terlalu banyak, bertimbun-timbun. Berbeza dengan sekolah 'Hati'. Pelajarnya punya ruang waktu lapang yang lebih. Jadi tidak peliklah jika majoriti yang berkahwin itu dari sekolah 'Hati'. Beliau melanjutkan lagi. Kalau yang beraktiviti pula, lagi tinggi darjah kesibukannya. Lalu dicontohkan dengan aktiviti di bendang sana, di kedai kopi Tiang sini, di tepi kali seberang sempadan dan sebagainya. Saya ternanti-nanti Wak, kalau-kalau dia akan masukkan juga aktiviti ke kelas dan talaqqi. Tak adalah pula. Jadi fahamlah saya, kalau sibuk itu, sibuk sungguh sehingga sempat lalu sahaja depan sekolah. Tapi di akhirnya disarankan kepada kami yang mendengar agar bersungguh belajar dan mengaut pengalaman. Saya tengok orang di sebelah terangguk-angguk tersenyum. Agaknya dia pun faham macam saya juga.

Tapi Wak, saya rasa, bab nikah kahwin ini, khasnya bila melibatkan golongan sedang belajar macam kami, tak cukup dengan hanya dilihat dari sudut
homeworknya sahaja. Tak habis lagi babnya. Kalau nak dikatakan lebih sukar itu lebih sesuai agaknya. Itupun tak berapa kena pula bila dikenangkan kebanyakan yang ke sekolah Hati itu majoritinya yang pernah berjaya dengan cemerlang dalam peperiksaan di pra-sekolah sebelum ke sini. Berbanding dengan majoriti pelajar sekolah 'Hati', purata pelajarnya sederhana sahaja sebelum ini. Bukankah lebih masuk akal, jika yang susah dan sukar itu diselesaikan oleh yang lebih advanced ?

Tapi saya ingat lagi kalam hikmah Raja Ali radiallahu anhu katanya, Kalau agama ini timbangannya akal, pastinya sapu atas khuf itu lebih tepat. Eh! Apa ni wak, tiba-tiba masuk cerita Raja Ali pula? Hm, Sebenarnya begini. Saya sengaja selit kalam Raja Ali tadi itu sebab nak khabarkan kepada Wak, saya masih boleh menanggapi lagi cerita aneh ini. Dalam bab berkeluarga tadi, Nabi Muhammad Sallallahu alaihi wasallam pesan supaya pentingkan iman dan taqwa. Rasanya kalau beragama itu, Abdullah bin Ubay pun mengaku muslim, tapi yang beriman dan bertaqwa itu terbukti menerusi tingkah laku dan pengorbanan seperti Saidina Hamzah, Khalid Al-Walid, Hanzalah dan para Sahabat yang lain radiallahu anhum semuanya.

Jadi faktor homework itu tak berapa kuat. Ditambah lagi dengan pemahaman sibuk semasa belajar itu hanya terhad setakat sibuk beraktiviti bukan belajar sahaja. Lebih baik jika ditekankan kefahaman tentang tanggungjawab hidup sebagai hamba, sebagai anak, sebagai pelajar, sebagai orang kampung, bagai pasangan kelamin dan sebagai walid atau ummi. Tapi itu kalau saya yang berceramah wak. Wak Senyum sahaja.

Bahkan jika hendak dikatakan belajar di sekolah Hati tidak sibuk tidaklah tepat seratus peratus. Kerana kerja rumahnya tetap ada. Cuma lebih menjurus kepada pembacaan dan hafalan. Selain itu, musyafahah dengan masyayikh di rumah-rumah mereka juga perlu untuk mengentalkan ilmu. Studygroup, berbincang dengan kawan yang lebih pandai, tuisyen dan banyak lagi nama kelas yang sepatutnya dihadiri oleh penuntut sekolah 'Hati'. Kalau hendak disebut dan disenaraikan, sebenarnya penuntut kedua-dua sekolah ini tidak berbeza dari sudut assignment dan kerja rumahnya. Namun itu tidak penting. Apa yang lebih utama ialah sikap. Sikaplah yang membezakan antara pelajar yang berjaya ataupun sebaliknya. Bukannya sekolah. Sikaplah yang menentukan tahap persediaan seseorang samada kekal dengan status 'single' atau sudah layak berpunya.

Wak, dah larut malam ni. Saya pun dah melalut panjang pula. Kalau nak diikutkan sedap berbual, sampai bila pun tak habis. Itu baru sikit cerita anehnya. Ada lagi yang pelik dan ajaib. InsyaAllah Wak, jika ada kesempatan dalam kesempitan, akan saya ceritakan pula tentang kisah aneh di sekolah saya. Khasnya di bangunan baru yang sedang dibina. Juga ada cerita tentang orang beranak. Ha! Yang ini lagi entah apa entah yang hendak dikata. Senang cerita, tak payah kata, bercerita, hanya yang benar sahaja, untuk dikongsi bersama. Mana tahu, ada faedahnya. Jumpa lagi Wak!