Usrati Jannati

Usrati Jannati

Usrati Fi Misr

Usrati Fi Misr

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Kelantan

Keluarga Di Kelantan

komentar dari penulis Zaid Akhtar

Thursday, March 1, 2007

Yang Arif

Mengambil dunia perundangan sebagai latar cerita memang jarang dilakukan oleh penulis-penulis kita. Di kalangan penulis muda, hanya Nisah Hj Haron dan Siti Hajar Mohd Zaki (kedua-duanya adalah peguam) yang kerap menampilkan latar sebegini. Ia latar yang sedikit rumit – menuntut pengarang menguasai ilmu perundangan dan pelbagai lagi sisi dunia guaman.

Namun keberanian penulis mengambil latar ini wajar dipuji meskipun di sana terdapat beberapa kelemahan yang perlu diperbaiki. Mungkin penulis teruja dengan isu murtad dan Lina Joy yang menggemparkan kita tahun lepas lantas mahu mengusiknya dalam karya ini.

Bagi saya ia isu besar yang cuba diangkat. Memang sukar dan memerlukan ketelitian dan kemampuan yang tidak sedikit. Saya fikir penulis belum benar-benar menguasai isu yang mahu diangkatnya menjadikan ceritanya agak kering dan mendatar. Dialog yang ditampilkan tidak kuat malah seperti dibuat-buat lantaran sarat berisi fakta-fakta yang dipaksakan untuk menyokong cerita. Tidak mengaibkan jika penulis bermula dengan teknik yang lebih konvensional sebelum mencuba teknik-teknik yang agak rumit dan menuntut ketelitiannya.

Saya lebih gemar menyentuh aspek struktur cerpen ini yang pada saya agak longgar. Mukadimah cerpen ini kurang cermat dan ‘menangkap’ pembaca. Dimulai dengan dialog yang sederhana tetapi empat perenggan berikutnya ternyata ‘menyeksa’ pembaca.

Seterusnya, pada dialog yang berbunyi : “Tidak semua aktanya begitu…” Watak bercakap terlalu panjang. 107 patah perkataan semuanya. Ini menjadikan temponya sangat lambat dan menyeksakan. Penulis mesti kreatif. Kalaupun watak utama mahu bercakap panjang, cantaskan dialognya dengan gambaran latar dan sebagainya.

Penulis juga agak lewah dalam menulis. Cerpen seharusnya ekonomik. Pembaziran perkataan tidak digalakkan sesuai dengan konsep cerpen sebagai sebuah cerita pendek.

Lihat contoh ini:

Aku dapati setiap satu memuatkan tidak kurang dari 5000 nama yang rata-ratanya muslim memohon tukar agama dari Islam kepada yang lain.

Ada unsur lewah/pembaziran pada ayat ini. Bukankah ‘muslim’ sudah merujuk kepada yang beragama Islam? Itulah yang dinamakan lewah. Mungkin ayat ini akan lebih ekonomik dan padat jika ditulis: … dari 5000 nama yang rata-ratanya muslim memohon untuk menukar agama.

Situasi watak utama bermimpi juga tidak ditampilkan dengan real. Pembaca tidak terbawa sama ke alam mimpinya.

Selain itu, langgam penulisan berita pada penutup cerpen ini juga terasa janggal. Penulis harus meneliti bagaimana gaya bahasa berita yang biasa digunakan di akhbar-akhbar.

Penggunaan kosa kata juga harus dilakukan dengan berhemat dan bijaksana. Kosa kata boleh mencipta kesegaran, dan boleh juga mencipta ‘kekacauaan’ kepada pembaca. Gunalah kosa kata yang boleh ditebak maknanya oleh pembaca.

Walaupun banyak kelemahan, dari segi estetika maknanya, cerpen ini masih dikira berjaya. Kekurangan-kekurangan itu jika dibaiki, akan membuatkan cerpen ini lebih berkesan.