Usrati Jannati

Usrati Jannati

Usrati Fi Misr

Usrati Fi Misr

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Kelantan

Keluarga Di Kelantan

Bagaimana jika dia bernama Nisa’?

Saturday, September 13, 2008



CATATAN ini saya hasilkan dalam tempoh berziarah ke Iskandariah Ramadhan 1429 H. Sebuah musafir yang sudah lama bertangguh dek hambatan kuliah, kelahiran Aisyah serta kawan-kawan seangkatannya (Unais, Aififudin dan Haroz). Ia mengisahkan rancangan Dewan Perwakilan Mahasiswa Tanta DPMT yang berhasrat menghidupkan kembali majalah suara kampus mereka.


Pada malam itu, saya melihat sinar harapan mencerlang dari wajah anak-anak muda Tanta yang sudi belayar bersama-sama bahtera sak-T, akronim bagi suara kampus Pmram edisi Tanta. Marilah kita doakan agar rahmat, hidayat dan restu rabbani mengiringi pelayaran mereka. Perbincangan kami pada malam itu turut memutuskan salah seorang daripada dua timbalan ketua pengarang mestilah mahasiswi.


Hal ini berjaya diselesaikan dengan mudah memandangkan ahli keluarga sak-T juga ada yang bergelar mahasiswi. Lalu lahirlah sebuah organisasi keluarga suara kampus yang mempunyai dua timbalan ketua pengarang. TKP satu, mahasiswa dan TKP dua, mahasiswi. Walau apa pun yang bakal berlaku, saya membulatkan harapan hanya kepada Allah Taala agar hati-hati yang mewarnai keluarga ini dapat bekerja dengan semangat usrah yang baik, minda terbuka dan komitmen penuh ikhlas.


Apa peranan timbalan ketua pengarang?


Dalam kata lain, contohnya, apa yang perlu dilakukan jika ketua pengarang terpaksa pulang ke Malaysia atas sebab-sebab kecemasan? Atau, bagaimanakah keluarga sak-T ini sebagai misalan, mahu memastikan perjalanan dan pengurusan organisasi tetap dapat berjalan seperti yang telah dirancangkan jika berlaku kekosongan di kerusi ketua pengarang itu?


Sewajarnya tugas ketua dipangku oleh timbalannya. Sebagai contoh, jika Mohd sebagai ketua tiada maka, Mahmud selaku timbalannya akan memangku tugasan itu. Akan tetapi bagaimana jika timbalannya bernama Nisa’? Adakah konsep yang sama diamalkan atau perlu diganti dengan yang lain? Bahkan jika perlu, dibuat kertas kerja yang baru untuk melenyapkan bidang tugas timbalan ketua bernama Nisa’ ini yang menghendaki timbalan memangku tugas ketua ketika ketiadaanya? Maka di hujung kertas kerja baru ini pula perlu dikatakan bahawa pembaharuan ini penting memandangkan tugas Sak-T ini sangat besar dan tidak boleh dilakukan dengan remeh temeh. Adakah jika Nisa’ memangku tugas ketua atas kapasitinya selaku timbalan ketua maka, ia dikatakan melaksanakan tugas dengan remeh temeh? Jangan kita meniru gaya sumbang puak tidak bertanggungjawab yang sibuk mengada-adakan akta DNA semata-mata untuk mengenakan seorang manusia lain dan menyekat haknya secara licik.


Sebab itu saya lebih cenderung untuk mengaplikasi konsep yang asal. Apa beza lelaki dan wanita dalam hal ini? Mengapa kalau dia bernama Nisa’ maka, dia tidak layak memangku tugas tersebut? Lagipun skop perbincangan ini tidak mencecah bab khalifatul uzma pun. Mengapa perlu bersusah-susah mencari individu lain dari kaum Adam juga?


Dalam masa yang sama, hubungan serta komunikasi yang telah terjalin antara anggota dengan timbalan ketua sebelum ini pastinya memudahkan lagi gerak kerja yang telah diatur. Mengapa perlu dimulakan semula dari awal hanya semata-mata dia bernama Nisa’? Jika inilah prinsip yang diamal dipegang maka, adalah lebih wajar sedari awal lagi dinilai akan keperluan jawatan timbalan ketua pengarang. Mengapa tidak? Ada seperti tidak ada. Tidak boleh berfungsi. Yang pastinya soalan ini adalah sudah tidak relevan pada peringkat ini.


Sewajarnya penilaian layak tidaknya itu bukan berasaskan gender semata, bukan dihukum menerusi jantinanya. Malah yang sepatut diperkirakan ialah kemampuan, komitmen dan pencapaian. Dan jika anda tidak mempunyai info mencukupi tentang si Nisa’ ini maka, itu masalah anda. Buatlah kajian dan kerja untuk mengatasinya. Tetapi jangan pula dinafikan hak si dia hanya kerana masalah yang anda hadapi. Bagaimana pula dengan pandangan anggota lain yang sudah biasa bekerja dengannya?


Ataupun sekurang-kurangnya, berilah peluang dan ruang untuknya membuktikan kemampuan serta kepercayaan yang telah disepakati bersama kepadanya. Bahkan semua pihak seharusnya membantu insan bernama Nisa’ ini menyesuaikan diri dengan bebanan tambahan itu. Dalam hal ini, kata-kata Pak Lah ada benarnya; ‘bekerjalah bersama-sama saya, bukan untuk saya.’ Namun, dia gagal kerana amalinya adalah terbalik dari kata-katanya sendiri. Jangan jadi macam dia.


Konklusi

Inilah persoalan jua konflik yang masih berakar di sini. Dengan berlatarbelakangkan satu skop daripada bidang tugas seorang timbalan ketua; memangku ketua ketika ketiadaannya, saya cuba gambarkan kepada anda salah satu cabaran dan kemungkinan yang mungkin berlaku. Harapan saya, kita lebih faham akan konsep adil serta mampu menghayati dan seterusnya menerapkannya dalam kehidupan yang dipenuhi oleh kaum Adam dan Hawa ini. Oleh itu jangan sekali-kali kita menafikan hak seseorang untuk belajar memimpin hanya kerana dia seorang akhawat. Jangan sesekali kita katakan tidak untuk seorang ikhwah belajar dipimpin.


Tidaklah kemuliaan itu sinonimnya kekuasaan atau menjadi ketua, bahkan setiap amanah sebenarnya adalah satu galasan beban yang berat. Kerana itu ucapan tahniah kepada mereka yang menjadi ajk, ketua, exco, BP dan sebagainya adalah tidak sesuai untuk dibudayakan. Sebaliknya lebih baik diucapkan takziah justeru amanah tambahan yang bakal dipundakkan. Laisatil amanatu littasyrif, bal hiya littaklif. Lebih dari itu, ukuran kemuliaan itu letaknya pada ketaqwaan. Ya Allah, jadikanlah kami hamba-Mu yang bertaqwa dan adil!


Perbincangan ini, saya khalayakkan kepada pembaca dunia maya, khususnya sahabat-sahabat penuntut yang berada di alam kampus pengajian bumi Mesir. Saya juga berdoa agar saudara dan saudari yang terlibat dengan Sak-T agar lebih tegar serta bersedia dengan bersungguh-sungguh bagi menjayakan kelahiran semula Sak-T ke alam nyata. Sedarlah, cabaran dan hakikat kehidupan yang perlu ditanggapi masih banyak. Marilah kita bersama-sama memanjatkan tangan tanpa henti-henti kepada Allah Yang Maha Berkuasa agar Sak-T ini mampu menjadi satu lagi produk untuk kita bertaqarrub kepada-Nya.


Akhirnya, suka untuk saya nyatakan bahawa tulisan yang dihasilkan ini bukan tidak ada arah. Bukan semata-mata melapas rasa marah. Jauh sekali hanya lintasan hati berkarya di pesisiran pantai Asofirah. Ia, adalah sejarah. Cebisan pengalaman yang menuntut amali muhasabah. Agar generasi seterusnya tidak bertambah parah. Hanya kerana mengulangi langkah yang salah. Inilah tulisan syahadah. Biar hanya tertera di blog hisyamzahra.

0 comments: