Usrati Jannati

Usrati Jannati

Usrati Fi Misr

Usrati Fi Misr

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Kelantan

Keluarga Di Kelantan

Alternatif Pembantu Rumah

Wednesday, August 27, 2008

Suara Permata bilangan ke 4 Februari 2007/08 Dewan Perwakilan Mahaasiswa Tanta

Alternatif pembantu rumah

PEMBENTUKAN fardul(individu) muslim yang kuat dan mampu mendepani cabaran rohani serta fizikal adalah mustahak guna membina albaitul muslim, kemudian masyarakat Islamik dan seterusnya daulah Islam yang didambakan. Dalam proses tersebut banyak faktor dan langkah yang boleh serta patut diusahakan.

Amalan berzikir mengingati Allah Taala setiap ketika dan suasana sangat baik untuk dihidupkan oleh kita semua. Apatah lagi ia jauh lebih mudah dari menghafal nama-nama ubat dan bait-bait syair yang kita pelajari di kuliah. Pasti kita berasa ringan ketika menyebut kalimah subhanallah wabihamdih dan subhanallahil 'azim. Namun impaknya hebat dan indah sekali. Melampaui segala yang boleh dirasai. Menjangkau neraca timbang ukhrawi. Sabda junjungan Muhammad sallallahualaihi wasallam:

كلمتان خفيفتان على اللسان ثقيلتان فى الميزان حبيبتان إلى الرحمان: سبحان الله وبحمده و سبحان الله العظيم

Dua kalimah; ringan di lidah, berat di timbangan, disukai oleh Allah Yang Maha Pemurah: Maha suci Allah dengan pujiannya dan maha suci Allah yang Maha Besar.
Hadith riwayat Bukhari dan Muslim

Perhatikan pula formula yang efektif untuk mengembalikan tenaga setelah penat bekerja seharian ini.
Baca Subhanallah 33 kali,
Alhamdulillah 33 kali dan
Allahu akbar 34 kali sebelum tidur.
(Rujuk Sahih Bukhari hadith no 3113, 3705, 5361, 5362 dan 6318)

Katakan anda seorang yang proaktif dan banyak bekerja. Siang hari dihabiskan dengan menghafal dan belajar di dewan kuliah. Malam pula anda sibuk menguruskan keperluan rumah dan anda tidak mempunyai musim cuti yang panjang untuk menebus kepenatan yang dilalui. Setiap hari yang anda tempuhi mempunyai jadual yang cukup padat dan ketat. Sedangkan usia anda semakin tua dan tenaga yang dimiliki semakin hari semakin berkurangan. Malang sekali anda bukanlah kereta teksi yang boleh diisi minyak atau gas untuk mengembalikan kuasa dan tenaga untuk bergerak. Anda juga bukanlah dari jenis talian Vodafone atau Etisalat yang boleh dihidupkan dengan mengisi kembali nilai tertentu.

Sebagai seorang manusia yang waras, pastinya kita tercari-cari formula dan jalan penyelesaian kepada krisis kehabisan tenaga ini. Inilah juga yang dirasai oleh Saidatina Fatimah radiallahu anha satu ketika dahulu. Selaku isteri kepada Saidina Ali radiallahua anhu, beliau ingin menunaikan amanah dan tangggungjawab menguruskan rumah dengan sempurna. Lantas tugas mengisar gandum untuk dijadikan tepung dan dibakar menjadi roti, menyediakan air yang mencukupi, dan mengemaskan rumah dilakukan dengan berusngguh-sungguh hingga kelihatan kesannya di tangan dan pakaian beliau. Alangkah baiknya jika ada seorang tukang gaji sebagai pembantu. Itulah juga yang diadukan kepada baginda Muhammad sallallahu alaihi wasallam.

Sebaliknya, baginda menyatakan adalah lebih baik menggunakan formula berzikir sebelum tidur tadi daripada memiliki seorang pembantu.

Wah! Ini sudah kira untung. Tak perlu berfikir dan berbelanja lebih. Dengan hanya satu minit 40 saat, segala keletihan dan kelelahan anda sepanjang hari akan hilang dan tenaga yang baru akan hadir. Yang kita maklumi selalunya tasbih, tahmid, dan takbir itu adalah suatu lafaz untuk mendapatkan keuntungan(pahala) di akhirat. Rupa-rupanya faedah dan keuntungan itu Allah Taala berikan di dunia dan di akhirat.
Sebagai pengakhiran kepada tulisan ini, berikut adalah perakuan dari dua ulama yang diambil dari kitab Fadhail Zikir tentang formula tadi.

Hafiz Ibnu Taimiah rahimahullah: "Hadith yang menyatakan baginda rasulullah sallalahu alaihi wasallam mengajarkan kalimah-kalimah itu kepada Fatimah radiallahu anha sebagai pengganti khadam menunjukkan jika seseorang mengamalkannya berterusan, maka dia tidak akan berasa letih ketika melakukan pekerjaan-pekerjaan yang berat."

Hafiz Ibnu Hajar rahimahullah: "Jka dirasai kepayahan sedikit, maka ia tidaklah akan memudaratkannya."




0 comments: