Usrati Jannati

Usrati Jannati

Usrati Fi Misr

Usrati Fi Misr

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Kelantan

Keluarga Di Kelantan

Persediaan menuju Ramadhan

Thursday, August 28, 2008


Mukaddimah

PERSEDIAAN itu perlu dalam banyak perkara. Malah hampir kesemuanya. Al-Quran sendiri menegaskan kita mestilah sentiasa menyiapkan diri dengan kelengkapan yang sesuai, khasnya untuk menghadapi musuh-musuh Islam yang bekerja ‘24 jam’ sehari memerangi Islam.[1] Dalam hal ini, Syeikh Ali Jum’ah ketika ditanya tentang penglibatan negara Islam dalam pembinaan loji tenaga nuklear mengatakan ia adalah dibolehkan. Malah ia sebenarnya disarankan demikian berasaskan ayat ke 60 surah al-Anfal. Pepatah Melayu juga ada menyebut, sediakan payung sebelum hujan, jangan terhantuk baru terngadah, jangan naikkan harga minyak, baru kaji kesannya =D dan bermacam lagi. Semoga kita semua diberi petunjuk dan rahmatNya dalam menyediakan diri kita sendiri.

Menjelang Ramadhan yang bakal menjelma tidak lama lagi, wajarlah kita mengambil beberapa langkah awal agar ketibaannya dapat disambut dengan elok dan sempurna. Untuk itu, saya cadangkan kepada diri sendiri dan saudara saudari sekalian strategi 3P yang akan dihuraikan sekejap lagi.

P1 Peristiwa

Hayati tarikh dan peristiwa yang terdapat di persekitaran kita. Ini kerana tarikh dan peristiwa, mengenalkan kita kepada pembawa risalah tuhan yang berjaya, pembina umat dan juga mereka yang membentuk sempadan negara.[2] Begitu juga rakaman dan kisah yang terkandung dalam al-Quran adalah sejarah yang mengajar kita matlamat kehidupan. Catatan fakta-fakta sejarah di dalam al-Quran bukanlah semata-mata untuk mengingatkan cerita-cerita masa lalu, tetapi adalah untuk menjadi ibar kepada manusia.[3]

Hal ini dijelaskan lagi oleh firman Allah Taala seperti berikut (maksud): “Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu, terdapat pengajaran bagi orang-orang mempunyai akal. Al-Quran itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan(kitab) yang sebelumnya, menjelaskan segala sesuatu dan sebagai petunjuk serta rahmat bagi yang beriman.” Yusuf ayat 111.

Jadi, dalam perjalanan menuju Ramadhan kali ini, jangan kita abaikan peristiwa besar dalam bulan ini, Rejab yang menjadi asas solat lima waktu disyariatkan. Mustahak untuk kita sedari dan pahat di sanubari sentiasa kerana menerusi peristiwa yang maha besar inilah kita beroleh gambaran@pedoman Allah Taala bahawa segala kesusahan, kemelut dan onak duri dalam kehidupan ini hendaklah diselesaikan dengan pengaduan serta munajat kepadaNya semasa solat. Oleh itu marilah kita perbaiki solat kita. Yang belum cukup dicukupkan, yang selalu terlepas kita genggam eratkan, yang terlambat ditepatkan, yang fardi kita jemaahkan dan kurang khusyu’ kita sifarkan maksiat, islahkan bersama kesemuanya. Seterusnya kaji dan perhatikan pula peristiwa bulan Syaaban seperti pertukaran kiblat, peperangan terhadap bani Mustalik dan sebagainya sehinggalah ke bulan Ramadhan.

P2 Post Mortem

Matlamat post mortem atau muhasabah adalah untuk menbentuk matlamat serta objektif yang baru dan lebih baik. Proses ini akan membantu kita menentukan manakah matlamat yang sesuai dan terbaik untuk kita sasarkan dengan mengambil kira pencapaian sebelumnya. Allah taala berfirman(maksud): “Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkan(jua amal yang dilakukan) melainkan bersamanya malaikat pengawas yang selalu hadir.” Qaf ayat 18. Pesan Saidina Umar radiallahu anhu: “Hitunglah dirimu sebelum kamu diperhitungkan.”

Ayuh kita duduk sekejap, bertafakur, kenangkan amal dan masa yang sudah berlalu, hasrat hati di bulan Rejab, Syaaban dan Ramadhan tahun sudah, dan juga pencapaian pelajaran untuk menilik kekuatan, kelemahan juga kecacatan diri selama ini. Nah, mudah bukan proses muhasabah!

Antara yang utama, beleklah diari solat kita. Subuh, di manakah kita? Solat berjemaah pula? Bagaimana dengan tadarus al-Quran dan puasa? Latihlah diri dari sekarang berpuasa sunat Isnin dan Khamis. Pahalanya pasti menjamin penyucian hati kita secara berperingkat dan terancang. Perbanyakkan membaca dan memikirkan kandungan al-Quran. Inilah masa terbaik untuk menghafal dan memperkemaskan al-Quran juga subjek-subjek yang lemah. Jangan kita tangguhkan semuanya ke bulan Ramadhan sahaja, takut nanti amalnya tidak seberapa dan tidak ada amal kebajikan yang lain untuk membantu. Melepaslah peluang untuk kita menjadi lebih cemerlang. Sebab itulah pepatah Inggeris selalu mengingatkan, procrastination is the thief of time.[4]

P3 Perancangan

Kini, kita sudah tahu apa yang perlu dibuat. Ada yang kena rujuk tok guru dan kitab-kitab, ada yang kena perbaiki sendiri seperti solat, puasa, tadarus al-Quran, bertafaqquh, terlibat dengan persatuan, ziarah doktor serta masyayikh, dan sebagainya. Banyak juga bilangannya. Suka atau tidak, nampaknya, kalau betul-betul nak berjaya dalam perjalanan menuju Ramadahan kali ini kita kena buat plan. Rejab ada plannya. Syaaban dan Ramadhan juga. Seterusnya pun begitu juga.

Penutup

Akhirnya, saya ucapkan syabas kepada jiwa-jiwa yang berjaya mengatur perancangan masing-masing. Yang belum berjaya, jangan putus asa, teruskan usaha! Semoga hasrat murni ini disertai berkat, pedoman dan pertolongan Allah Taala jua. Namun, saya tetap suka untuk menukilkan nasihat para ulama kepada mereka yang ingin mengislah diri; berdampinglah dengan orang yang soleh, bertaqwa, cemerlang sahsiah dan akademiknya, insyaAllah reformasi yang dibuat akan kekal lebih lama dan berdaya tahan.

Selain itu, rebutlah peluang untuk mengakrabi para doktor serta masyayikh yang bertebaran di bumi sahrawi ini. Dekati dan bergaullah dengan mereka, pasti kita akan dianugerahkan Allah biah solehah yang sangat berfaedah kepada kita, khususnya dalam musafir jihad ilmu ini.

Saya menggantungkan sepenuh harapan kepada Allah agar corat coret yang ringkas ini mampu membantu sedikit banyak diri sendiri yang dhaif dan juga saudara saudari sekalian untuk bersedia menuju Ramadhan yang mulia.

Abu Aisyah

No 13, Jalan as-Syahid Mohd Abd Allam, Seberbay

24 Rejab 1429


[1] Al-Anfal ayat ke 60

[2] Dr Abd Syafi Mohd Abd Latif, Pengarang-pengarang awal sirah nabi sallallahu alaihi wasallam, Kementerian Wakaf, Majlis tertinggi Hal Ehwal Islam Mesir, Feb 2005, halaman 8

[3] Dr Ghazali Basri, Kesepaduan dalam Pendidikan Sains Sosial, Bahagian dakwah dan Kepimpinan, Kementerian Pendidikan Malaysia, 1997, halaman 25.

[4] Penangguh itulah sang pencuri masa

0 comments: