Usrati Jannati

Usrati Jannati

Usrati Fi Misr

Usrati Fi Misr

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Kelantan

Keluarga Di Kelantan

Terkandas

Monday, July 30, 2007


Awal Julai aku jadi tak menentu. Panggilan dan mesej bertalu-talu dari tanah air akhir Jun sebelum itu membuatkan aku tanpa teragak-agak menempah tiket pulang. Dalam keadaan tak menentu itu, aku jadi terlupa, ada lagi yang turut merancang. Dan tiba-tiba aku mendapat tahu keluarga di tanah air juga tidak mampu membantu aku meneruskan hasrat segera bersama ibu yang sedang sakit. aku tidak jadi pulang.

Akhir Julai, desakan itu datang lagi. Kali ini dengan jaminan bahawa separuh dari harga tiket mampu dihulurkan keluarga. Hatiku berbunga riang. Namun, pengajaran di awal bulan segera mengingatkan. Dalam keadaan yang masih belum pasti itu juga, baru kusedari pasport aku sudah pun tamat tempoh dan pasport baru yang ku pohon masih belum sampai ke kaherah.

Kerja datang lagi. Setelah berbincang dengan isteri, kami memutuskan untuk berpindah ke Tonto, kawasan yang lebih dekat dengan tempat pengajianku. Kami terpaksa menyiapkan urusan rumah pula. Rumah di Kaherah yang sekarang kami duduki dan rumah di Tonto yang bakal kami diami.

Dalam masa yang sama tanggunggjawabku terhadap Warta, buletin suara rasmi persatuan di sini begitu membutuhkan aku meneruskan penerbitannya. Kami merancang untuk menerbitkan Warta dua kali setiap bulan. Bekerja sebagai ketua pengarang untuk sebuah buletin mahasiswa memerlukan anda menjadi seorang yang kuat dan berdaya tahan.
Dan aku sungguh merasa 'kekeringan'.

Barangkali Tuhan sudah mentakdirkan ruang terkandas ini untuk aku dan isteri meminta maaf kepada semua yang mengenali kami, khasnya yang berada di Mesir kerana tidak dapat mengkhabarkan secara bersungguh-sungguh tentang kepulangan kami. Begitu juga kami ingin mengambil peluang ini untuk mengalungkan ucapan jazakumullahu khairal jaza kepada yang semua sahabat, jiran, dan kenalan yang membantu perjalanan kami kali ini. semoga kita berjumpa lagi.

-Dari kami yang terlepas penerbangan ke Kota Bharu di KLIA-

p/s: kami turut ditemani oleh Suwaibatul Aslamiah yang turut mengalami nasib yang sama buat kali kedua. Huhu :)

0 comments: