Usrati Jannati

Usrati Jannati

Usrati Fi Misr

Usrati Fi Misr

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Kelantan

Keluarga Di Kelantan

MENULIS dan MERASA; bagai kalis dengan luka

Saturday, April 10, 2010

Semoga saya sendiri mendapat inzar daripada tulisan ini. Menulis, boleh jadi dengan pen. Boleh dengan papan huruf digital. Menulis, sebenarnya sama sahaja dengan semua kerja yang lain. Membaca, makan, tidur, berjalan, duduk dan sebagainya. Dari sudut yang menyamakan kita semua. Ya, sebagai hamba. Menulislah dengan humble(cuba baca dengan membuang bunyi L)!


Mengarang dalam keadaan demikian boleh mengelakkan kita dari terkena penyakit Riya', Ujub, Takabbur dan Hasad. Virus sebegini juga biasa terkena kepada semua kita. Makhluk yang bergelar HAMBA.

Menulis, nasihat teman dunia pena, biarlah konsisten dan prolifik. Istiqamah. Terima kasih teman atas nasihat yang berguna itu. Namun, terkadang, kita juga harus ingat bahawa ada beberapa sudut kehidupan yang tidak akan mampu dirungkai dengan susunan bilah diksi dan kata. Justeru, ia mesti diimbangi dengan RASA. Supaya tulisan kita tidak KALIS teguran, nasihat dan bimbingan.

Bagaimana merasa? Menilai makanan itu manis atau masin kita gunakan lidah. Dengan ia juga kita merasakan nikmat ilmu pengetahuan dengan BERTANYA. Bukan menghukum. Dan bertanya melalui laman sembang sudut maya tidak mendedahkan kita kepada beberapa perkara. Intonasi suara, ekspresi muka, bahasa badan dan persekitaran yang kadang-kadang boleh menyebabkan kita tersalah tafsir.

Merasa, memerlukan kita terjun keluar. Kolong maya, laman sesawang, tulisan buku dan novelita, jika tidak kena cara dan etika, hanya menjadi dinding lutsinar bernama Jumud dan Terhad. Menghalang kita melihat dari sudut luar kotak. Merasa, perlu RASA. Bukan setakat bercerita, gula itu manis dan garam itu masin. Merasa ialah realiti.

Luka dengan tulisan tidak sama seperti luka dihiris pedang. Kerana pena dan pisau adalah lambang yang menjelaskan majaz dan hakiki.

Tuan punya laman, mengapa bermain dengan kata-kata ini? Oh, maafkan saya agak SS(syok sendiri) hingga terlupa kepada tuan punya Khitab. Terima kasih mengingatkan. :)

Dalam bahasa yang lebih ringkas, saya ingin mengatakan, bahawa setiap amal perbuatan kita mestilah atas dasar tanggungjawab. Dan amanah yang paling aula didahulukan ialah tanggungjawab kita sebagai hamba. Tidak kiralah apa jua lapangan yang diceburi. Apa jua peringkat yang dilalui, diduduki mahupun didaki. Sebagai anak, sebagai anggota keluarga, masyarakat, agama dan negara. Termasuklah dunia penulisan. Bila menulis, biarlah bertanggungjawab. Tidak bermakna dengan itu, setiap kata kita, itulah yang betul. Orang lain cakap semuanya salah. Tidak begitu. Saya cukup tidak bersetuju dengan gaya penulisan (percakapan, gurauan dan tingkah laku pun termasuk jugalah) yang keterlaluan menonjolkan diri sendiri.

Sikap sedemikian tidak saya senangi kerana ia biasanya membawa pemiliknya ke jalan penyakit sahaja. Penyakit H.A.T.I. Orang yang hatinya sakit berpotensi menemui ajal dengan jasad masih bernyawa. Selain itu, ada lagi penyakit yang turut berbahaya seperti degil, keras kepala (bukan keras kematu :D), dan merasa hebat dengan nikmat (Tak sedar, nikmat itu kadang-kala boleh jadi niqmah. Boleh juga jadi mehnah.).

Kepada diri saya, Inzar dan Nasihat ini pesankan, menulis, jangan hanya bermain rasa, lapik dan lapiskanlah agar tidak luka. Bukankah prevent itu lebih baik dari cure.

Orang baru mudah melatah,
Orang lama diam-diam sahaja,
Jalan ilmu wadahnya as'ilah,
____________________

(Ps: Ada sesiapa boleh tolong sudahkan? :D)


2 comments:

dakwatpena said...

sy dari kg Seberang Maya ingin menyambung pantun tuan hamba, berbunyi;
............
.............
Jalan ilmu wadahnya as'ilah.
Dah as'ilah mesti dapat ijabah.

Saturday, April 10, 2010
Abu Nafi' said...

Orang baru mudah melatah,
Orang lama diam-diam sahaja,
Jalan Ilmu wadahnya as'ilah,

Dah as'ilah mesti dapat ijabah.

Hehe, macam mana pula kalau as'ilah nya lil istiqrar?
Tuan punya Kampung Seberang, jawapan tuan tak kena dengan rima tu.huhu

Sunday, April 11, 2010