Usrati Jannati

Usrati Jannati

Usrati Fi Misr

Usrati Fi Misr

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Johor

Keluarga Di Kelantan

Keluarga Di Kelantan

Catatan Hari ke-7

Wednesday, December 23, 2009


Oleh Bintu hisyam


“ Tok Tok ! ” Bunyi pintu Bait Toyyibah diketuk orang. Ayah membukanya dan mempersilakan para tetamu masuk. Aku lihat dengan penuh minat rupa tetamu yang bertiga; seorang berjubah, seorang berkain pelikat dan seorang lagi berseluar slack. Ketiga-tiganya memakai kopiah Hj Idris. Trend masa kini.


Aku mula menilik menganalisa wajah-wajah yang ada. Bimbangkan ancaman atau bahaya yang mungkin tersembunyi. Bunga-bunga cemas yang berputik di dalam hati ini hanya akan hilang setelah aku selesai melakukan proses menilik atau lebih dikenali sebagai ‘scan’ oleh ayahku. Proses ini terdiri daripada beberapa peringkat yang agak memakan masa. Aku perlu meneliti wajah dan pergerakan ‘mereka’ yang hadir dan mengenal pasti reaksi mereka apabila berhadapan denganku. Dalam masa yang sama, ruang pergerakanku juga mesti dipastikan selamat dan selesa tanpa sebarang gangguan.


Satu kelemahan proses ini ialah benteng keselamatan yang aku ada sebelum ia selesai hanyalah kedudukanku dan ayah. Sangat susah pula untuk aku mengawal pergerakan ayah kerana perbezaan usia yang banyak antara kami turut menjarakkan kefahaman komunikasi kami berdua. Oleh itu aku hanya mampu berdoa agar dapat segera menyelesaikan scan ini.


Tiba-tiba pintu berbunyi lagi. Diketuk orang. Para tetamu yang tiba semakin memenuhi ruang tamu rumah yang maksimanya mampu menampung 15 orang sahaja dalam satu masa. Proses scan bertambah berat dan rumit. Panik. Aku terpaksa mengeluarkan isyarat kecemasan kepada ayah. Air mata dan dua tiga rengekan kecil biasanya sudah mencukupi. Tapi ayah tidak muncul. Hanya suaranya sahaja yang kedengaran di sebalik ruang dapur.


Aku ingin berlari ke sana tetapi terbantut kerana ‘mereka’ yang baru sampai telah pun duduk bersila di jalan ke dapur. Hatiku menjerit agar isyarat kecemasan yang lebih kuat dilepaskan segera. Namun, belum sempat aku melakukannya, kelibat ayah Cik tiba-tiba muncul dari dapur. Memikirkan hanya dia pilihan yang ada, aku terus mengaktifkan sistem pertahanan yang sedia ada dan meluru ke arahnya tanpa ragu-ragu lagi. Sasarannya ialah sampai kepada ayah cik dengan selamat untuk lebih selamat dan terlindung. Ya, keselamatan diri mesti diutamakan. Apa-apa benteng yang dapat digunakan dalam situasi cemas serta genting ini mestilah diaplikasi dengan pantas, tepat dan efisien.


Proses scan masih berbaki 50 peratus. Pada ketika ini semua mata yang hadir menumpukan perhatian kepadaku. Mereka memanggil-manggilku dengan pujukan dan gelak ketawa gembira. Aku masih belum dapat merasakan persekitaran ini sudah selamat. Suatu keajaiban mesti berlaku untuk mengalihkan perhatian mereka. Itulah rintihan dan doaku.

Ayah muncul. Semua lensa kini mata mula beralih arah. Namun sekejap sahaja. Ayah menghilang lagi. Kali ini ke dalam bilik ibu. Situasi yang tidak menentu ini cukup menguji ketahanan mental dan jiwa ragaku. Sedetik sebelum indeks cemas dalam kotak prosesku mencecah maksimanya, ayah keluar kembali. Tapi kali ini bersama adik yang dipangku bersama tilam Garfield merahnya. Kali ini aku hanya memerhati sahaja tindak tanduk ayah.


Adik diletakkan di tengah-tengah ‘mereka’ yang hadir. Lalu ayah menuju ke penjuru tengah rumah, bersebelahan dengan tangga yang meng

hubungkan antara ruang tamu dan bilik bacaan. Ayah berdiri di situ. Aku memerhati lagi penuh minat. Apa yang pasti, fokus dan tumpuan ‘mereka’ juga kini beralih kepada ayah. Aku lihat ayah menggerakkan mulutnya. Bersuara dan tersenyum.


“Waalaikumussalam” berdengung suara para tetamu secara tiba-tiba membalas suara ayah. Terperanjat dengan suara tersebut aku kembali mengemaskini sistem kawalan pertahanan dan keselamatan yang agak terleka sebentar tadi. Ayah masih berdiri dan bersuara. Aku ingin sangat mengetahui apa yang dibicarakan. Namun aku tidak mampu kerana aku tidak faham. Apa yang mampu aku lakukan hanyalah merakam sahaja peristiwa tersebut ke dalam benak fikiran.


“…salah seorang dari ulama Qiraat Sab’ah 7 yang masyhur ialah Imam Nafi’. Nama penuh beliau ialah Nafi’ bin Abd Rahman bin Abi Nuaim al-Lait

hi. Beliau berasal dari Asbahan d

an lahir pada tahun 70 H. Orangnya berkulit gelap.” Gegendang telingaku menangkap suara ayah yang semakin rancak berbicara.


“Diriwayatkan bahawa setiap kali beliau duduk membaca al-Quran, pasti terhidu dari mulutnya bau wangian kasturi. Beliau sebenarnya pernah bermimpi bertemu Rasulullah sallahu alaihi wasallam dan baginda membacakan al-Quran di mulut beliau. Sejak itulah bau wangi itu muncul.” Aku hanya faham akan kalimah rasulullah sahaja. Ia selalu diulang-ulang ayah dan ibu kepadaku sebelum ini. Antara yang aku ingat ialah ayah selalu berkata Rasulullah itu pemimpin semua orang dan dia seorang yang sangat baik. Jadi kita semua mestilah mencontohinya. Ayah masih belum habis bersuara lagi.


“Beliau merupakan ilmuan terbilang di Madinah al-Munawwarah serta pernah menuntut ilmu daripada 70 orang tabi’en. Beliau turut diken

ali dengan nama Nafi’e al-Madani, nisbah kepada Madinah. Beliau meninggal dunia pada tahun 169 H dengan pesanan terakhir yang diambil dari al-Quran kepada anaknya: ‘bertakwalahkamu kepada Allah dan perbaikilah hubungan sesama kamu.’ Al-Anfal ayat satu. Dan, bertakwalah kepada Allah jika kamu orang yang beriman.’”


Pada saat ini aku melihat ayah berdiam sejenak dan mengambil nafas yang agak dalam sebelum dia menyambung kalamnya.


ولذلك أود أن أنتهز هذه المناسبة الجميلة الط

يبة لربط الصلة مع فضيلة الشيخ المبارك حبا وتعظيما له وتبركا به ولوكان من بعيد الزمان والمكان فسميت قرة عينى الثانى نافع ابن محمد نور الهشام ابن حاج إسماعيل عسى أن يدخله الله وإيانا من زمرة أهل القرآن , أهل الله وخاصته . أللهم آمين. "


Aku lihat para tetamu tersenyum sesama sendiri dan melihat-lihat kepada adikku. Alhamdulillah, secara kebetulan, proses scan ku juga turut selesai dan kesemua anasir berupa ancaman telah dikesan serta dihapuskan. Suasana yang semakin harm

oni itu diteruskan lagi dengan semua mereka yang hadir berdiri memuji dan berselawat beramai-ramai kepada junjungan nabi Muhammad sallahu alaihi wasallam.


p/s: Terjemahan: “ Oleh yang demikian, sukalah saya mengambil kesempatan yang sangat molek ini untuk berhubung dengan tuan syeikh yang mulia. Ia sebagai tanda kasih dan penghormatan terhadap beliau. Semoga kami diberkati Allah dengannya sekalipun terpisah jauh dek lipatan masa dan situasi. Dengan ini saya namakan ‘buah cinta’ kedua kami sebagai Nafi’ bin Mohd Nurul Hisyam bin Mohamed bin Hj Ismail. Semoga Allah menjadikannya dan kita semua di kalangan ahli al-Quran, ahlullah wakhassatuh. Amin!”





0 comments: